LATEST POST
latest

728x90

468x60

Tidak Ada Alasan Membenarkan Teroris (Teror di Dua Masjid New Zealand)

 
Situasi Pasca Penyerangan Di Masjid Kota Christchurch, New Zealand (img source: cnn.com)
Sungguh sangat memprihatinkan kejadian teror di Masjid Al Noor, di pusat kota Christchurch, New Zealand, yang menewaskan 41 orang. Lalu dilanjutkan teror di Masjid Linwood, New Zealand, yang menewaskan 8 orang. Total korban teror yang terjadi pada Jumat (15/3) siang waktu setempat itu adalah 49 orang. Sungguh sebuah tindakan biadab, menyerang dengan menembaki secara brutal sekelompok umat muslim yang sedang melakukan ibadah di kedua masjid tersebut.

Seluruh dunia mengecam tindakan brutal yang dilakukan oleh Brenton Harrison Tarrant, 28, yang berkewarganegaraan Australia itu. Benar-benar seorang teroris keji dan hanya hukuman matilah yang pantas ia terima. 

Namun, di hiruk-pikuk seluruh masyarakat dunia mengutuk kejadian ini, ada yang janggal dengan pernyataan yang disampaikan oleh Fraser Anning - Senator Australia. Anning pada Jumat (15/3) merilis pernyataan yang menyalahkan imigran muslim sebagai penyebab serangan terhadap dua masjid di Christchurch, New Zealand itu. Entah apa yang ada di otak Anning, sehingga mengeluarkan pernyataan semacam itu. Yang menurut saya, pernyataan Anning ini benar-benar tidak mencerminkan seorang senator yang notabene memiliki strata pendidikan yang tinggi dan mengenyam pendidikan formal dan moral yang lebih baik.

Teroris adalah teroris, dan dari sisi manapun tidak sepantasnya teroris dianggap sebagai tindakan yang benar. Jika Anning menyatakan bahwa imigran muslim sebagai penyebab penyerangan, itu mencerminkan kebodohan dalam berpikir. Anning mungkin juga patut diduga terganggu jiwanya, tidak memiliki rasa perikemanusiaan, dan memiliki benih kediktatoran. Anning mungkin belum sempat berpikir bagaimana jika salah satu korban adalah anaknya? Mungkin cara pandang Anning akan berbeda dalam menyikapi kejadian ini.

Anning mungkin tidak berpikir jauh tentang peristiwa masa lampau yang terjadi di Bali, Indonesia saat peristiwa Bom Bali 1 (12 Oktober 2002) yang menelan korban jiwa lebih dari 200 orang itu. Korban meninggal Bom Bali 1 sebagian besar adalah turis asing yang kemungkinan besar juga warga Australia. Apakah mungkin Anning akan menyatakan pendapat yang sama mengenai peristiwa masa lampau itu? Saya rasa tidak. Tidak mungkin Anning akan menyatakan bahwa penyebab serangan Bom Bali 1 adalah karena derasnya arus turis asing yang datang ke Bali bahkan tinggal lama di Bali.

Pernyataan Anning yang menyalahkan imigran muslim memicu kemarahan seluruh masyarakat dunia. Bahkan seorang pemuda Australia meluapkan kemarahannya kepada Anning dengan melemparkan telor ke kepala Anning saat ia sedang wawancara live dengan beberapa stasiun TV. Masyarakat seluruh dunia mendukung aksi heroik yang dilakukan oleh pemuda itu. Mungkin masyarakat seluruh dunia berharap telor yang pecah di kepala Anning itu akan menyadarkan otak Anning agar segera sadar dari kebodohannya.

"TERORIS ADALAH TERORIS, TIDAK ADA ALASAN MEMBENARKANNYA, DAN TIDAK ADA ALASAN BAHWA TERORIS ADALAH PAHAM DARI SUATU AGAMA"
« PREV
NEXT »

No comments